Penyebab Rusia vs Ukraina Memanas Sampai Perang

Keputusan Presiden Vladimir Putin untuk Rusia menyerang Ukraina menjadi pusat perhatian dunia. Namun, sebenarnya apa penyebab Rusia serang Ukraina?.

Invasi ke Ukraina adalah peristiwa yang ditakuti selama berbulan-bulan, dan bahkan bertahun-tahun. Putin telah mendapatkan perhatian dunia sejak awal pekan ini, setelah memerintahkan pengiriman pasukan Rusia ke dua wilayah pro-Rusia yang memisahkan diri di Ukraina timur.

Bahkan dia mengakui mereka sebagai negara merdeka. Para pejabat dan analis Barat mencemooh pernyataan Putin soal pasukan Rusia yang dikirim ke wilayah tersebut akan bertindak sebagai “penjaga perdamaian.” Dengan mengatakan bahwa langkah Rusia bisa menjadi awal dari invasi yang lebih besar ke Ukraina.

Analis politik sejatinya memprediksi Rusia menahan diri sementara waktu, mengingat konflik yang sedang berlangsung di Donbas antara separatis yang didukung Rusia, dan pasukan Ukraina.

Meskipun demikian, tindakan Putin saat memerintahkan serangan berskala lebih besar, di luar yang diperkirakan banyak orang.

Kremlin bahkan menegaskan jika Putin akan memutuskan berapa lama operasi militer akan berlangsung “berdasarkan kemajuan dan tujuannya.”

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, juga mengatakan bahwa Ukraina perlu “dibebaskan,” tetapi “tidak ada yang berbicara tentang pendudukan Ukraina.”

Namun sebenarnya apa penyebab Rusia serang Ukraina. Melansir laman berita, Kamis (24/2/2022), beberapa hal ini bisa menunjukkan penyebab Rusia serang Ukraina:

Kekhawatiran yang meningkat akan konflik militer antara Rusia dan Ukraina telah hadir selama beberapa waktu, dan Ukraina timur telah menjadi lokasi perang proksi antara kedua negara.

Segera setelah aneksasi Rusia atas Krimea dari Ukraina pada tahun 2014, separatis pro-Rusia memproklamirkan dua republik di bagian timur negara itu. Keduanya yakni Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk — yang membuat pemerintah Ukraina khawatir.

Sejak itu, terjadi bentrokan dan pertempuran yang berkelanjutan di wilayah tersebut, yang dikenal sebagai Donbas, antara pasukan Ukraina dan separatis.

Jerman dan Prancis telah mencoba untuk menengahi kesepakatan damai antara Rusia dan Ukraina, yang dikenal sebagai “Perjanjian Minsk.”

Dan meskipun pertempuran di Donbas telah diselingi oleh periode gencatan senjata, baik Ukraina dan Rusia telah menuduh satu sama lain melanggar ketentuan kesepakatan dan pertempuran telah dilanjutkan.

Konflik bersenjata di Donbas, yang sering digambarkan sebagai “perang”, telah menelan korban jiwa. Sebanyak 13.000 hingga 14.000 orang diyakini telah tewas.

Namun pengukur akurat tentang jumlah korban tewas sulit dicapai, mengingat sifat konflik yang mirip perang saudara.

Putin pada Selasa kemarin, mengatakan jika “perjanjian Minsk sudah mati jauh sebelum pengakuan [Senin] kemarin atas republik rakyat” dan sekali lagi menyalahkan Kieev atas kegagalan mereka.

Di sisi lain, Rusia sering membantah telah mendukung separatis di Ukraina Timur. Namun negara ini dituduh memasok perangkat keras militer kepada pemberontak dalam upaya untuk merusak pemerintah, kedaulatan, dan stabilitas politik Ukraina.

Setelah invasi dan aneksasi Krimea, yang mendorong sanksi internasional terhadap Rusia, para pejabat Barat khawatir tujuan akhir Putin adalah untuk menyerang lebih banyak bagian negara itu dan mendirikan rezim pro-Rusia di Kyiv.

Rusia telah berulang kali membantah rencananya untuk menyerang. Kenyataannya, pengerahan lebih dari 100 ribu tentara baru-baru ini di sepanjang perbatasan dengan Ukraina, dan lebih banyak tentara yang ditempatkan di sekutunya Belarusia untuk latihan militer, hanya memperkuat kekhawatiran bahwa serangan Rusia skala penuh sudah dekat. .

Pengakuan Rusia atas republik-republik yang memproklamirkan diri di Ukraina timur, pada hari Senin memberikan cap resmi untuk dukungan Moskow terhadap pemberontak di sana.

Tetapi Rusia telah mencoba untuk “merusak” wilayah tersebut dengan menawarkan paspor dan kewarganegaraan Rusia kepada penduduk di sana.

Putin mengaku telah memerintahkan pasukannya ke Ukraina Timur. Dalihnya, pengakuan Moskow atas “republik” itu “ditentukan secara tepat oleh fakta bahwa kepemimpinan Ukraina telah secara terbuka menyatakan bahwa mereka tidak akan mematuhi  perjanjian Minsk.

Terlebih lagi, ketika ditanya apakah Rusia hanya mengakui perbatasan republik gadungan, atau di luar dan termasuk wilayah Donetsk dan Luhansk yang lebih besar di mana mereka berada, Putin memberi isyarat bahwa itu adalah yang terakhir.

“Berkenaan dengan perbatasan di mana kami akan mengakui republik-republik ini, kami memang mengakui mereka, yang berarti kami mengakui,” tegas Putin.

Similar Posts