Kisah Perjuangan Wanita dari Fakfak Demi Melanjutkan Pendidikan

3 minutes, 31 seconds Read

Kisah Perjuangan Wanita dari Fakfak Demi Melanjutkan Pendidikan

Pendidikan merupakan salah satu modal yang sangat penting untuk menjalani kehidupan bermasyarakat. Tidak hanya semata soal wilayah jangkauan pendidikan, namun pemerataan kesempatan untuk mengenyam pendidikan tingkat lanjut juga menjadi hak bagi semua anak di Indonesia.
Hal ini juga menjadi tantangan yang dialami oleh Wina Febriyanti La Dini, seorang wanita kelahiran Fakfak, Papua yang berusaha mencapai mimpinya untuk melanjutkan pendidikan.

Ambisi yang dimiliki oleh perempuan yang akrab dipanggil Wina ini berawal dari keinginan yang cukup sederhana yaitu ingin segera melanjutkan pendidikan sebagai bekal untuk dirinya hidup mandiri.

Pasalnya, anak bungsu dari 4 bersaudara ini tidak ingin merepotkan kakak-kakaknya yang telah bekerja dan berkeluarga, mengingat saat ini orang tua mereka telah tiada.

Awalnya, Wina memiliki fokus untuk langsung mencari pekerjaan begitu menamatkan sekolahnya, karena sejak menginjak SMA, Wina tinggal bersama kakak pertamanya, di Papua.

“Sejak lulus SMA di tahun 2019, Saya telah mencari berbagai kesempatan untuk menentukan langkah berikutnya bagi diri Saya. Berbagai kesempatan sudah Saya coba, mulai dari tes CPNS, Korps Wanita Angkatan Darat, bahkan tes kepolisian, meski hasilnya masih belum beruntung. Saya akhirnya putuskan untuk pulang kembali ke Fakfak, dengan niat ingin mendaftar kuliah, tapi semua pendaftaran sudah tutup dan pada saat itu,” jelas Wina dalam keterangan tertulis, Rabu (30/3/2022).

Di tengah momen tersebut, Wina menerima informasi dari kakaknya soal PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) yang tengah mengadakan seleksi Program beasiswa Pendidikan Vokasi Industri Setara Diploma I bagi putra-putri di Kabupaten Fakfak.

Mendengar kesempatan tersebut, Wina segera mendaftarkan diri ke beasiswa PKT di bulan November 2021, yang ketika itu juga sudah hampir masa penutupan pendaftaran.

Tantangan yang dihadapi Wina untuk melanjutkan studinya merupakan salah satu kisah dunia pendidikan di wilayah Indonesia timur yang kerap dihantui berbagai tantangan penghambat akses pendidikan di wilayah tersebut.

Seperti kurangnya fasilitas yang cukup memadai untuk menunjang kemajuan proses belajar mengajar, serta wawasan industri yang masih terbatas. Melihat hal ini, dibutuhkan upaya dari pelaku industri seperti yang dilakukan PKT.

Lewat program beasiswa Pendidikan Vokasi Industri, PKT berupaya memberikan kesempatan dan akses pendidikan guna memaksimalkan daya saing dan potensi putra-putri dari Indonesia Timur sehingga mampu berkiprah di industri manufaktur nasional.

Wina, merupakan salah satu contoh dari putra-putri yang terbantu oleh program ini, setelah mengikuti rangkaian tes yang ada, Ia dinyatakan diterima mengikuti Program Beasiswa Pendidikan Vokasi Industri bersama dengan 50 orang lainnya yang terdiri dari 35 putra putri dari Indonesia Timur dari Papua, Papua Barat dan NTT, ditambah 15 peserta dari Kota Bontang.

“Saya dan kakak-kakak Saya sangat senang sekali ketika diberitahu bahwa Saya lolos seleksi beasiswa PKT ini dan berangkat ke kota Bontang. Hal ini berarti kesempatan bagi Saya untuk mengenyam pendidikan lebih lanjut sebagai bekal Saya untuk berkarir kedepannya,” ungkap Wina.

Ia pun berangkat, dan sejak Februari 2022 telah mulai menempuh pendidikan di kota Bontang. Sebulan setelah menjalani program tersebut, Wina mengakui dirinya mendapatkan pengalaman baru yang membuka wawasannya terhadap jenjang karir yang ada di industri manufaktur.

Bahkan, pegiat Paskibra tingkat Kabupaten Fakfak ini kini memiliki cita-cita baru, untuk menjadi welding inspector di masa depan.

“Saat berangkat ke Bontang untuk menempuh pendidikan memang membuat Saya sedikit was-was, terlebih jurusan teknik pengelasan yang Saya pilih mayoritas diikuti oleh laki-laki. Tapi menurut Saya hal itu bukan masalah, Saya bertemu banyak kawan baru dan belajar banyak sekali hal yang baru. Saya yakin ini merupakan peluang yang sangat baik bagi Saya dan karir Saya kedepannya,” tutur Wina.

Program beasiswa Pendidikan Vokasi Industri Setara Diploma I dari PKT ini telah dilaksanakan selama 2 tahun terakhir. Selain mendapat ijazah setara Diploma 1, para peserta yang dinyatakan kompeten nantinya akan menerima sertifikat profesi dari PKT maupun BNSP.

Program ini dijalankan oleh PKT bersama Politeknik ATI Makassar Sulawesi Selatan dan Dinas Pendidikan Papua Barat. Para peserta terpilih akan dibekali materi yang telah disesuaikan kebutuhan industri dengan komposisi materi 40 persen teori dan 60 persen praktik dengan masa studi maksimal satu tahun.

Didukung infrastruktur pembelajaran mumpuni yang telah disiapkan, program ini juga memberikan berbagai fasilitas pembelajaran yang mudah diakses.

Wina pun merasakan dampak dari program ini dan berharap dapat terus menjadi kesempatan bagi putra putri dari Indonesia Timur untuk lebih maju dan berkembang, sehingga dapat bermanfaat bagi pembangunan sumber daya manusia maupun daerah.

“Saat ini saya akan fokus untuk menimba ilmu dan tidak menyia-nyiakan kesempatan yang sudah saya dapatkan ini. Semoga kedepannya apa yang kami cita-citakan bisa tercapai lewat bantuan PKT yang membimbing kami melalui program pendidikan ini,” imbuh Wina.

Similar Posts